Monday, December 26, 2005

Editor Mesti Pandai Mengurus Bakat Pengarang

Adakah saudara merancang mahu terjun ke dalam dunia penerbitan? Jika ya, ini ada pesanan yang saudara mesti beri perhatian serius.


Membuka syarikat penerbitan tidak serupa dengan membuka syarikat pembuatan, walaupun penerbitan adalah sejenis aktiviti pembuatan, yakni kita membuat buku.




Jikalau saudara membuka kilang membuat kicap, kacang soya dan lain-lain bahan mentah menjadi modal utama saudara. Kemudian saudara memerlukan mesin pembotolan dan pekerja yang menggunakan tenaga empat keratnya.


Banyak bisnes tidak menggunakan bahan mentah sebagai modal utama. Ia menggunakan bakat-bakat manusia sebagai modal utamanya. Bisnes seperti itu termasuk dalam kategori industri kreatif. Industri hiburan, periklanan, softwer komputer, dan penerbitan termasuk dalam industri ini.


Mengurus kacang soya dan mesin pembotolan adalah amat mudah. Kalau kacang soya habis, beli lagi. Kalau mesin rosak, baiki ataupun beli mesin baru. Mengurus pekerja tulang empat kerat adalah mudah. Bayar gajinya, bayar EPFnya, SOCSOnya, insurans kesihatannya, bonusnya, bayar elaun dan komisennya, dan jaga keselamatannya di tempat kerja.


Para penulis adalah manusia berjiwa seni. Mengurus manusia seni adalah kemahiran yang tidak banyak diterangkan dalam buku-buku teks pengurusan.


Dalam syarikat penerbitan, tugas mengurus pengarang banyak dilakukan oleh editor yang memproses manuskrip pengarang itu. Salah satu faktor utama mengapa pengarang lari adalah perasaan tidak puas hati dengan tingkah laku editor yang menguruskan bukunya.


Disebabkan editor dapat menyebabkan pengarang lari, maka itulah sebabnya faktor personaliti calon editor mesti diberi keutamaan apabila mengambil editor. Pilih editor yang mempunyai EQ tinggi meskipun ijazahnya hanya setakat 'pas-pasan', kata orang Indonesia. Pilih editor yang mempunyai bakat interpersonal yang tinggi.


Apabila penerbit tersalah mengambil editor, kesilapan itu sangat serius implikasinya dari sudut bisnes.


Dalam undang-undang buruh, majikan tidak dibolehkan memecat editor disebabkan pengarang yang dijaga oleh editor itu lari ke penerbit lain. Editor itu tidak boleh dipecat meskipun nilai karya-karya pengarang yang lari itu sudah terjual lebih RM3 juta!


Mana-mana majikan dibenarkan oleh undang-undang memecat pegawai keselamatannya selepas 3 kali dia didapati tertidur di tempat kerjanya. Sebaliknya, majikan dalam bidang penerbitan buku tidak dibolehkan memecat editornya yang menyebabkan 3 orang pengarang yang di bawah tanggungjawab editor itu, lari ke penerbit lain yang menjadi pesaing!


 

-------------------------------------------
Nota Kuliah:

Puan Ainon Mohd.'s avatar

Puan Ainon Mohd
Presiden,
Universiti Terbuka PTS
.(JavaScript must be enabled to view this email address)
Hakcipta Terpelihara Universiti Terbuka PTS 2006

Dalam Kategori/Fakulti : • Hubungan penulis-penerbit
(0) Diskusi Kuliah | Permalink
Next entry: Iklan: Penulis Siri ADAM KECIL dicari Previous entry: Mengapa Sudah Besar Mahu Makin Besar

Post a comment

Commenting is not available in this weblog entry.