Sunday, May 20, 2007

Menjalin Hubungan Profesional dengan Penerbit Melalui Emel

Entri ini ditulis khusus untuk saudara-saudara yang belum belajar adab-adab yang betul menggunakan teknologi emel bagi berkomunikasi dengan editor saudara.

Editor adalah orang yang sangat besar pengaruhnya ke atas kejayaan saudara dalam bidang penulisan. Saudara mesti menjalin dan mengekalkan hubungan yang baik dengan editor saudara, supaya buku-buku saudara dilayan dengan baik oleh editor saudara.

Emel yang saudara tulis adalah duta peribadi saudara. Jika saudara menulis emel dengan mematuhi adab-adab komunikasi yang baik, maka editor saudara akan mendapat gambaran saudara seorang yang beradab. Persepsi ini mendorong editor saudara melayan saudara dengan layanan yang baik, seperti mahu menjawab emel saudara dan lain-lain layanan yang menguntungkan saudara.

Jangan tulis emel seolah-olah saudara menulis skrip perbualan. Saya menerima emel daripada entah siapa yang bernama si polan, betul-betul satu ayat berbunyi begini "sifu, sy masih blh mendaftar utk bengkel surah Yusuf lagi ker..." Salam pun tidak ada.

Sentiasa tulis emel dengan menggunakan format surat, lengkap dengan sistem sapaan yang betul dan beradab, yakni lengkap dengan salam. Jika ditambah dengan doa, itu lebih beradab. Tutup emel saudara dengan ucapan penutup.

Editor saudara menerima banyak emel setiap hari. Mereka bekerja dengan tekanan kerja. Saudara bertanding dengan emel-emel yang dihantar oleh orang-orang lain. Semua emel minta layanan sang editor. Mengapakah editor itu hendak melayan emel saudara yang kurang halus adabnya, sedangkan emel-emel yang lain lebih menyukakan hati si editor membacanya.

Emel adalah surat. Tulis surat emel dengan mematuhi adab-adab menulis surat. Jadikan setiap emel saudara bahan bacaan yang menyukakan hati editor saudara.

.

.

 

-------------------------------------------
Nota Kuliah:

Puan Ainon Mohd.'s avatar

Puan Ainon Mohd
Presiden,
Universiti Terbuka PTS
.(JavaScript must be enabled to view this email address)
Hakcipta Terpelihara Universiti Terbuka PTS 2006

Dalam Kategori/Fakulti : • Hubungan penulis-penerbit
(3) Diskusi Kuliah | Permalink
Next entry: Disiplin Bahasa Previous entry: Hakcipta Karya Buruk
.(JavaScript must be enabled to view this email address)  on  05/21  at  01:26 AM

Puan Sifu,

Semoga sentiasa dalam keadaan sihat dan ceria selalu.

Maaf puan, sebab saya merasakan emel saya sebelum ini agak buruk bentuknya.

Terima kasih atas info tersebut.
——-

.(JavaScript must be enabled to view this email address)  on  05/21  at  04:07 AM

Bagaimana pula dengan editor yang tidak beradab?

Puan Oren, sebagai penulis kita tidak dapat mengurus adab-adab orang lain! Kita hanya dapat mengurus adab kita sendiri. Andaikan sang editor itu orang yang beradab, jadi kita belajar teknik-teknik yang betul berkomunikasi dengan editor-editor yang beradab, mudah-mudahan komunikasi kita produktif dan menguntungkan semua pihak.

Keyrailx  on  05/21  at  04:56 AM

Assalamualaikum,

Kalau tidak keberatan, harap Puan Sifu boleh berikan contoh adab-adab yang betul untuk menulis surat.

Alaikumussalam. Cara yang betul menulis surat sudah diajarkan di sekolah!

Page 1 of 1 pages

Post a comment

Commenting is not available in this weblog entry.