Wednesday, July 22, 2009

Berhentilah Menjadi Penulis Terkenal tetapi Tidak Menerima Banyak Royalti

Di persada dunia sastera negara kita, ada banyak penulis yang terkenal tetapi jualan karya-karya mereka tidak mencapai angka puluhan ribu naskhah, kerana itu pendapatan royalti mereka sangat tidak memuaskan hati mereka sendiri.

Dari satu sudut, seharusnya penulis yang terkenal juga memperoleh banyak royalti. Royalti yang tinggi banyak manfaatnya. Wang yang banyak sudah tentu memudahkan mereka berkarya lebih banyak, kerana wang itu dapat digunakan bagi menyelesaikan banyak urusan kehidupan sehari-harian.

Jika royalti masih berlebih, pengarang dapat membeli tiket penerbangan dan mengembara ke luar negara bagi mencari maklumat yang diperlukan untuk karya-karyanya yang akan datang.

Menulis adalah aktiviti bisnes. Ini realiti yang perlu diterima jika mahu menikmati kepuasan hidup sebagai penulis sepenuh masa.

Disebabkan menulis adalah aktiviti bisnes, justeru penulis perlu bekerja dengan sikap sebagai seorang bisnesman, yakni tidak boleh menulis dengan dorongan mencari kepuasan internal semata-mata, kecualilah jika penulis itu sudah mempunyai wang secukupnya lalu tidak memerlukan royalti lagi.

Salah satu strategi bisnes yang dapat dipraktikkan oleh penulis adalah membezakan antara:

(i) Karya yang ditulis demi mencari kepuasan dalaman, seperti kepuasan artistik dan kepuasan intelektual. Bagi karya jenis ini, penulis patut menggunakan namanya yang sudah menjadi terkenal itu, dan dihantar ke penerbit yang mampu menerbitkan karya-karya sastera yang sukar dijual.

(ii) Karya yang ditulis dengan ROI (return of investment) dalam kepala. Bagi karya jenis ini penulis menggunakan nama samaran (yang kemudian akan menjadi sangat terkenal juga), dan dihantar kepada penerbit yang pandai memasarkannya.

(iii) Karya sastera kanak-kanak dan remaja. Ini adalah genre yang sedang berkembang dengan menggebu-gebu.

Berpuluh-puluh penulis buku-buku dan novel popular kini menikmati royalti lebih RM50 ribu setahun. Ini berlaku apabila mereka bekerjasama dengan penerbit semasa merancang bagaimana menghasilkan judul-judul yang baik isi kandungannya serta dapat dijual dengan banyaknya.

 

-------------------------------------------
Nota Kuliah:

Puan Ainon Mohd.'s avatar

Puan Ainon Mohd
Presiden,
Universiti Terbuka PTS
.(JavaScript must be enabled to view this email address)
Hakcipta Terpelihara Universiti Terbuka PTS 2006

Dalam Kategori/Fakulti :
(0) Diskusi Kuliah | Permalink
Next entry: Bagaimana Pengarang-bersama PTS Berkongsi Royalti Previous entry: Diari Hidup Nabi Muhammad

Post a comment

Commenting is not available in this weblog entry.